Selamat Datang

Selamat Datang di Situs Layanan Informasi Penyuluhan Perikanan

Rabu, 26 Februari 2014

BUDIDAYA BELUT


 I.    PENDAHULUAN
Belut adalah jenis ikan yang dulunya dianggap sebagai musuh petani yang utama. Hal ini terjadi dikarenakan sifat belut yang paling gemar mencaploki anak-anak ikan yang masih kecil-kecil, dan merusak pematang sawah. Karena sifatnya yang dianggap merusak, maka banyak petani yang berburu untuk menangkapnya. Tetapi karena belut yang dianggap hama oleh petani ini memiliki rasa daging yang lezat dan gurih untuk lauk pauk santapan lezat para petani, bahkan saking lezatnya, Ikan belut ini banyak digemari penduduk kota.
Berdasarkan hasil penelitian, ikan belut yang dianggap hama ini memiliki kandungan gizi yang sangat baik, bahkan kandungan gizinya lebih tinggi dibangdingkan zat-zat gizi yang terdapat pada telur dan daging sapi pada berat yang sama. Juga dari penyediaan energi, ternyata ikan belut kandunganya lebih besar dibandingkan daging sapi pada berat yang sama, ternyata ikan belut kandungannya lebih besar dibangdingkan daging  sapai pada berat yang sama. Begitu pula kandungannya vitamin “A”-nya ikan belut jauh lebih kaya.


Tabel 1. Kandungan Gizi Belut Dibandingkan Dengan Telur 
               Dan Daging Sapi Pada Berat Yang Sama

Zat Gizi
Belut
Telur
Daging Sapi
Kalori
303 Cal
161 Cal
207 Cal
Protein
14,0 gr
12,3 gr
18.8 gr
Lemak
27,0 gr
11,5 gr
14,0 gr
Karbohidrat
0 gr
0.7 gr
0 gr
Fosfor
200 mg
180 gr
170 mg
Kalsium
20 mg
54 mg
11 mg
Zat Besi

2,7 mg
2,8 mg
Vitamin A
160 sl
900 SI
30, SI
Vitamin B1
0,10 mg
0,10 mg
0,08 mg
Vitamin C
2 mg
0 mg
0 mg
Air
58 mg
74,5 mg
66 mg
Sumber : Direktorat Gizi Departemen Kesehatan RI

Pada sekitar tahun 1980-an, dalam suatu forum international di Jakarta, ikan belut ini pernah diseminarkan sebagai pemasok gizi yang paling murah dan paling baik. Para peserta seminar sepakat bahwa ikan belut ini merupakan sumber protein hewani yang dianjurkan untuk memasok kebutuhab protein hewani dari masyarakat golongan ekonomi kelas bawah.

II.   BIOLOGI BELUT
Sebelum kita lebih jauh membahas mengenai cara-cara budidaya ikan belut ada baiknya kita lebih dahulu mengetahui atau menggali perihal kehidupan belut seperti diuraikan berikut ini.

      Di Indonesia ada 3 jenis ikan yang disebut belut, yaitu :
1.      Fluta alba (Zuiew), (Synonim: Monopterus albus Zuiew, Monutorus javanensis Lasepede).
2.      Synbranchus bengelensis (Mc. Clelland)
3.      Macrotema callgans
Kesemuanya dari Familias Synbranchidae, Ordo Synbranchoidea, Sub Classis Tolostool, ciri menyolok yang membedakan mereke dari jenis-jenis ikan biasa yang lain adalah bentuk tubuhnya yang memanjang seperti ular, kulitnya, tidak bersisik, kulitnya licin mengeluarkan lendir, matanya kecil hampir tertutup oleh kulitnya dan makannya terdiri dai hewan-hewan lain yang lebih kecil daripadanya.
Jenis ikan-ikan lain yang bentuk badanya panjang seperti ular adalah :
1.   Sidat (Anguilla Australis)
2.   Belut (Fluta Alba)
3.   Belut Listrik (Electropus Electikus)
4    Uling Kembang (Anguilla Mauritania)
5.   Uling Anjing ( Angguilla Bicolar)
6.   Cunang Reman ( Muarenesox Telabon)
7.   Ular Boro (Ophichthys Boro)
8.   Ladu (Muarena Picta)
9.   Layur (Trichlurus Muticus)
10. Pucuk Kirai (Synbranchus Bengalensis)
11. Tunang (Pisoodonopsis)

Salah satu sifat atau ciri khas dari ikan ini adalah sifat berganti kelamin atau dalam dunia ilmu pengetahuan disebut hermaphoditism. Jadi selama hidup belut ada dua gelar yang dimilikinya, sebagai betina dan sebagai jantan. Masa mudanya dihabiskan sebagai belut betina dan pada masa tuanya bertindak sebagai pejantan. Berdasarkan pengamatan para ahli, masih ada satu lagi suatu sifat yang dimiliki oleh belut ini yaitu sifat kanibalism (Suka membunuh ikan dari jenis yang sama atau jenis yang lain). Sifat ini seting muncul pada saat belut berada pada masa peralihan antara belut betina dan belut jantan.


Membedakan Belut Jantan dan Belut Betina
Ada sementara orang beranggapan bahwa belut tidak berkelamin. Anggapan ini salah, yang benar adalah belut dapat dibedakan jantan dengan betinya dengan beberapa cara. Cara yang sering dipakai oleh para petani adalah cara holstee serta cara Bullough, Chan dan Philips. Kedua kelompok peneliti ini membedakan belut-belut tersebut berdasarkan ciri-ciri luar, panjang rata-rata tubuh belut dan bentuk gonad belut. Namun bagi yang bermaksud untuk menernakkan belut, cara yang ketiga tidak perlu dilakukan karena untuk mengetahui bentuk gonadnya belut harus dibunuh dahulu.
Perbedaan belut jantan dan betina dapat kita lihat pada tabel dibawah ini :

Tabel  2. Tanda Kelamin sekunder belut, menurut Hofste.
Ciri Luar
Jantang
Betina
Ukuran kepala dan tengkuk
Besar
Kecil
Warna tubuh
Abu-abu
Hijau muda pada punggung dan putih kuning pada perut
Kebeningan sisi perut
Kasar dan tidak bening
Halus dan bening, mudah terlihar butiran telurnya bila sudah mengandung

Habitat (Lingkungan hidup)

Dari ketiga jenis belut yang telah disebutkan pada bagian terdahulu, hanya Monopterus albus atau Fluta alba yang paling dikenal orang. Belut jenis ini sangat menyukai perairan yang tenang dan tersembunyi seperti sawah, parit-parit atau kolom di belakang rumah, terutama tempat-tempat yang banyak lumpurnya. Dan karena seringnya terdapat disawah-sawah, maka Monopterus albus tersebut dikenal sebagai belut sawah.
Seperti ikan lele, belut juga dilengkapi dengan alat pernapasan tambahan yang berfungsi untuk mengambil oksigen dari udara permukaan air. Alat pernafasan tambahan ini berupa kulit tipis yang penuh dengan lendir terdapat dalam rongga mulut. Disamping itu juga belut dilengkapi dengan linsang seperti pada ikan lainnya.

Makanan Alami Ikan Belut
Belut bersifat carnivoor atau binatang pemakan daging. Pada masa kecilnya belut suka makan jasad renik seperti dari golongan zooplakton dan  juga zooberithos.
Meningkat dewasa belut ini makan jenis binatang yang lebih besar lagi seperti larva, serangga, jentik, siput, cacing dan juga menyukai benih-benih ikan yang masih kecil atau juga berudu kodok (kecebong).
Belut mempunyai cara tersendiri untuk menangkap mangsannya. Belut yang sudah dewasa biasanya akan membuat lubang pengintaian. Di dasar perairan atau kolam, biasanya digali di daerah tepi atau tengah-tengah kolam. Mula-mula lubang pengintaian ini digali  secara vertikal (lurus ke bawah) dengan diameter lubang kira-kira 5-6 cm, kemudian membelok datar (horizontal). Lobang ini bentuknya kini seperti huruf L. Dengan adanya lekukan pada lubang persembunyian belut ini maka kekuatan belut tersebut akan bertambah ketika menarik mangsanya ke dalam lubang persembunyian tadi.

Pemijahan Belut
Ketika masa birahinya datang, belut jantan akan sibuk merayap ke daerah tepi kira-kira10cm dangkalnya untuk membuat sarang atau lubang perkawinan yang dibuat seindah mungkin. Biasanya belut jantan menggali lubang ini dengan mempergunakan moncongnya. Lubang perkawinan ini ada dua buah, satu untuk pintu masuk sang belut betina dan satu lagi untuk pintu keluar. Selesai lubang ini dibuat, sang belut jantan mengeluarkan busanya dan ditaruhnya di atas salah sebuah lubang perkawinan tadi Konon dengan adanya busa-busa tadi akan menarik perhatian sang belut betina. Kemudian sang jantan yang sudah dewasa dengan sabar menantikan kedatangan belut betina. Biasanya belut betina akan bingung karena banyaknya busa yang muncul dari setiap lubang sang belut jantan. Lubang mana yang akan yang dikunjungi belut betina pertama kali? Ini tergantung di mana belut betina berada. Jadi belut betina akan datang berkunjung pada lubang perkawinan sang jantan yang berdekatan dengannya. Inilah keistimewaan dari belut betina, mungkin juga sifat ini tidak dimiliki oleh jenis ikan lainnya.
Dalam masa perkawinan ini sang betina akan datang mengunjungi bebrapa belut jantan sampai masa birahinya habis. Setiap kali melakukan perkawinan dengan sang jantan, belut betina hanya mengeluarkan sebagian dari telurnya. Sebagian lagi akan dikeluarkan di tempat lain (pada sarang jantan lainnya). Jadi belut betinalah yang sibuk mencari belut jantan untuk dikawini. Belut betina akan hilir mudik atau keluar masuk dari lubang yang satu ke lubang yang lainnya sampai seluruh telurnya habis (dalam perut belut betina diperkirakan terdapat kurang lebih 50 butir telur). Kunjungan belut betina ini dilakukan pada malam hari yang agak panas. Karena ada beberapa ekor belut betina yang datang minta dikawini oleh belut jantan, maka dalam satu lubang sarang jumlah telur bisa mencapai puluhan sampai ratusan butir.
Menurut ahli yang bernama Wu dan Liu, telur-telur tadi akan menetas setelah 8-10 hari pada suhu air 18­0 ­ sampai 320 C. Anak-anak belut yang baru menetas masih dijaga oleh belut jantan sampai berumur beberapa minggu (sampai anak-anak belut ini mampu mencari makanannya sendiri).

III.   TEKNIS BUDIDAYA BELUT
Usaha untuk membudidayakan belut sebenarnya telah lama dilakukan dan dari waktu ke waktu teknik pemeliharaannya terus diperbaiki, semuanya masih bersifat coba-coba. Dalam usaha untuk membudidayakan belut, ada beberapa langkah atau tahapan yang perlu kita ketahui diantaranya adalah sebagai berikut :

3.1   Teknik Mempersiapkan Kolam Perkawinan
Kolam perkawinan ini dimaksudkan untuk mengawinkan induk belut yang sudah dewasa. Luas tanah yang dipakai tergantung beberapa besar tanah yang kita miliki atau tergantung modal yang ada (dianjurkan satu atau dua are saja). Mula-mula lahan yang cocok kita gali atau cangkul sedalam lebih kurang 30cm, atau dibuat mirip sawah. Untuk memudahkan belut membuat lubang maka pada bagian tepi kolam kira-kira selebar ½ -1 meter digemburkan agar pada waktu kolam dialiri air, lumpur bisa terbentuk dengan segera. Usahakan agar lumpur ini tebalnya kira-kira 10-15 cm. Bisa juga sebelum kolam dialiri air, kita buatkan lubang perkawinan tiruan yang bentuknya seperti huruf U. Dengan demikian belut-belut dapat segera kawin.
Kolam untuk perkawinan ini juga perlu diberi pupuk, yakni pupuk kandang (bisa pupuk kandang, sapi atau unggas lainnya). Setelah kolam selesai kita gali/cangkul maka kita taburi pupuk kandang tadi kira-kira 30kg per arenya. Pupuk ini ditebar secara merata keseluruh kolam, kemudian barulah boleh kita aliri dengan air segar. Agar proses pembusukan bisa berlangsung maka kolam yang telah berisi air ini kita diamkan kira-kira 1-2 minggu. Biasanya dalam beberapa hari air kolam tampak keruh dan berbuih. Untuk menghilangkan air dalam kolam kita ganti sampai air kolam tersebut tidak berbuih lagi. Setelah pekerjaan ini selesai maka kita boleh memasukkan belut-belut yang sudah terpilih ke dalam kolam tersebut.

3.2   Persiapan Induk-Induk Belut
Untuk mendapatkan banih belut yang baru dalam jumlah yang banyak kita harus mengawinkan belut betina dengan belut jantan. Tetapi untuk mengawinkan belut-belut ini kita harus bisa memilih belut yang potensial sebagai jantan da subur sebagai betina yakni dengan cara mengikuti petunjuk yang lazim dipakai oleh para peternak belut. Belut yang dianggap betina adalah yang memiliki panjang dibawah 30cm (diatas 20cm), kira-kira berumur 6-9 bulan. Sedang belut jantannya memiliki panjang tubuh kira-kira diatas 40cm, kira-kira berumur 1 tahun. Belut-belut inilah yang kita pilih untuk dikawinkan. Tiap meter perseginya boleh kita sebar satu ekor induk jantan dan dua ekor belut betina. Kita harus memilih belut yang benar-benar sehat dan gesit. Hal ini bisa kita lihat dari geraknya.

3.3    Perkawinan Belut
Setelah kita benar-benar yakin bahwa belut yang akan kita kawinkan adalah belut jantan dan betina yang sehat, maka boleh kita masukkan ke dalam kolam yang telah kita buat. Beberapa hari kemudian atau kira-kira dua-tiga hari setelah Induk dimasukkan ke dalam kolam, permukaan air dalam kolam kita periksa dengan seksama. Biasanya sebelum sepuluh hari akan tampak busa-busa yang terapung di atas permukaan air. Ini menandakan belut-belut tersebut sudah kawin. Setelah sepuluh hari, busa-busa ini secara berangsur-angsur akan menghilang. Ini berarti masa perkawinan sudah selesai.
Agar kita tidak kehilangan jejak terhadap kedudukan lubang perkawinan tersebut, maka sebaiknya kita tancapkan saja sepotong bambu (sebesar lidi) di dekat busa-busa yang mengapung tadi. Dengan demikian meskipun busa-busa telah menghilang kita masih tetap tahu dimana kedudukan lubang perkawinan tersebut berada.
Dalam waktu lebih kurang seminggu sampai dua minggu (8-10 hari) telur-telur belut akan meentas. Telur-telur ini akan cepat menetas bila suhu perairan berkisar anrtara 280-320 C. Anak-anak belut yang baru menetas ini masih sangat lemah, belum bisa mencari makanan. Mereka hanya mengharapkan makanan yang da pada tubuhnya sendiri yakni kantong lembaga (yolk sac). Kantong lembaga ini akan habis terserap setelah anak-anak belut tadi berumur 4-5 hari. Pada usia ini, anak-anak belut diperkirakan berukuran panjang rata-rata 2,5-3,0cm.
Sebelum anak-anak belut tadi bida mencari makanannya sendiri, biasanya belut jantan masih berada di dekat mereka. Tapi bila anak-anak belut sudah bisa mencari makan sendiri, belut jantan tadi akan pergi meninggalkan mereka. Jadi sebelum anak-anak belut berumur 1 minggu, belut jantan dapat segera kita ambil dengan menggunakan tengguk (jala bermata halus dan lembut). Belut jantan ini selanjutnya kita pisahkan atau kita jadikan santapan karena sudah tidak potensi lagi untuk mengawini belut  betina pada peripode selanjutnya. Kemudian anak-anak belut yang masih tertinggal di dalam kolam perkawinan tadi kita tangkap pula, tapi harus hati-hati karena mereka masih sangat lembut. Jala yang yang dipakai harus lebih halus. Menurut Wu dan Liu, dari dalam satu sarang perkawinan bisa diperoleh anak belut sebanyak 100-200 ekor. Dan anak-anak belut yang tertangkap ini kita pindahkan ke dalam kolam pembesaran. Sedangkan induk-induknya kita pindah ke kolam penyimpanan induk.

3.4    Teknik Membuat Kolam Penyimpanan Induk
Kolam penyimpanan induk ini dimaksudkan untuk merawat atau menyimpan induk belut terutama belut betina, setelah selesai menjalani proses perkawinan. Sambil menunggu gilirannya untuk dikawinkan kembali pada periode selanjutnya maka perlu disimpan dulu di kolam penyimpanan. Dalam teknik membuat kolam penyimpanan, terdapat beberapa hal yang perlu disiapkan yaitu :

1.      Pembuatan Bak
Bak yang akan kita buat ada dua  buah, yaitu satu untuk peyimpanan induk belut dengan ukuran bervariasi, namun dianjurkan kolam dengan ukuran 2 x 3 x 0,6 m dan sebuah bak lagi untuk penampungan air dengan ukuran bervariasi (bisa sama dengan ukuran bak penyimpan bisa juga lebih kecil) yang penting dasarnya harus lebih tinggi daripada bak penyimpanan. Pada dasar bak ini kita buat juga saluran pembuangan air. Kedua bak ini kita buat dari beton semen. Dasarnya boleh disemen boleh juga tidak.
Bak kedua berguna untuk menampung air, yang sewaktu-waktu dapat dipakai untuk menukar atau mengganti air di bak penyimpanan belut. Oleh sebab itu, bak pertama dengan bak kedua kita hubungkan dengan kran (bisa dibuka atau di tutup).

2.      Pemupukan
Setelah bak (kolam) penyimpanan induk belut selesai kita kerjakan, sekarang perlu kita beri pupuk agar suasana kolam (bak) bisa sama dengan keadaan alam. Sehingga belut dapat betah tinggal disana beberapa waktu. Jadi yang perlu kita kerjakan setelah bak itu selesai adalah menimbun bahan-bahan sebagai berikut :
a.       Lumpur sawah setebal 30 cm.
b.      Pupuk kandang ayam petelur kurang lebih setebal 3 cm.
c.       Haramay (jerami) yang telah dipotong-potong setebal 5 cm.
d.      Dedek (bekatul) 2 cm dicampur Hy-Profit (pakan tambahan)

Lapisan bahan-bahan tersebut setelah selesai kita timbun di biarkan dulu selama lebih kurang 2-3 minggu. Tapi sebelumnya kita aliri air dari bak kedua hingga ketinggian kira-kira 10 cm. Selama didiamkan bahan-bahan yang ditimbun tadi akan mengalami proses pembusukan.


Bahan Organik ------> Senyawa H2S (Hidrogen sulfida) dan
                        NH3 (Amonia) gas ini baunya busuk



 
Bahan Organik  ------> Senyawa Sulfat, fosfat, nitrat, dll
                                                 Tidak busuk

Senyawa yang busuk itu berbahaya bagikehidupan belut dalam kolam (bak), sedang senyawa yang tidak busuk sangat berguna untuk menyuburkan air kolam.

3.            Aerasi (Pengaturan air)
Air yang ada dalam bak selama dua  minggu akan berubah warnanya dari bening menjadi keruh. Juga akan timbul buih-buih di atas permukaan air. Hal ini menandakan bahwa proses pembusukan sedang berlangsung. Untuk menghilangkan buih-buih yang muncul di permukaan air tersebut, kita buka kran kedua, dan pintu pengeluaran air pada bak pertama. Sehingga secara berangsur-angsur air dalam kolam (bak) penyimpanan akan baru dan segar kembali. Pertukaran air ini kita lakukan setiap hari sampai buih yang muncul di permukaan air tadi hilang. Barulah selanjutnya kolam (bak) penyimpanan ini dapat kita tebari induk-induk belut. Pergantian air berikutnya dapat dilakukan setiap 3 hari sekali. Setelah penebaran induk belut, air dalam kolam dikurangi hingga kira-kira 2 cm di atas timbunan pupuk.

4.            Penebaran
Setelah kita periksa air dalam kolam (bak) penyimpanan tetap kelihatan segar (banyak oksigennya) selanjutnya induk belut dapat kita tebar kedalam kolam tersebut. Adapun jumlah induk belut yang bolehkita masukkan kedalam kolam (bak) seluas 2 x 3 x 0,6 m adalah kira-kira30 – 36 ekor. Belut yang ditebar dalam kolam (bak) sebaiknya seragam yaitu belut betina saja dan kita tidak boleh lupa utuk memberinya makan.


3.5   Teknik Pembesaran Benih Belut
Ada beberapa tahapan yang perlu diketahui dalam usaha pembesaran benih belut, yaitu :

1.      Pembuatan kolam.
Cara membuat kolam pembesaran benih belut ini sama saja dengan pembuatan kolam penyimpanan induk belut (dibuat dua kolam). Luas kolam pertama sebaiknya dibatasi sampai 2 x 3 x 0,6 m saja, supaya tidak terlalu banyak menimbun selam dan kotoran kandang ternak yang harus meliputi kurang lebih 15% dari areal total kolam pembesaran tersebut dan untuk memudahkan pemanenan. Sedangkan kolam kedua dapat kita buat dengan ukuran yang sama atau lebih kecil dari kolam pertama. Kolam pertama digunakan untuk membesarkan benih belut yang berukuran 2,5 – 3 cm. Sedangkan kolam yang kedua untuk membesarkan benih berukuran 5-8 cm.
Sekeliling kolam kita buat tanggul (pematang), dinding kolam diperkeras agar tidak ada air yang merembes. Lubang tempat pemasukan air bisa kita buat dari bambu atau pipa paralon lalu kita hubungkan dengan sumber air. Air yang kita masukkan ke dalam kolam hanya setinggi + 45 cm (air hanya setinggi 2-5 cm di atas timbunan pupuk). 

2.      Pemupukan
Bahan pupuk yang digunakan dalam kolam pembesaran benih belut maupun penyusunannya sama dengan bahan pupuk pada kolam penyimpanan induk belut. Untuk pemupukan, kolam dengan ukuran 2 x 3 x 0,6 m dapat dialiri air bersih setinggi 50cm (timbunan pupuk setinggi + 40 cm, air setinggi 10cm di atas timbunan pupuk). Setelah kolam diisi benih belut, air dikurangi hingga setinggi 2-5 cm di atas timbunan pupuk. Aerasi yang dilakukan pada kolam pembersihan ini sama saja dengan aerasi pada kolam penyimpanan induk.

3.      Penebaran
Lewat masa 2 minggu setelah aerasi (pengaturan air), maka kolam pembesaran kita taburi (masukkan) benih belut yang berukuran kira-kira 2,5-3 cm sebanyak 500 ekor tiap meter persegi. Benih belut yang ditebar bisa benih hasil ternak kita sendiri atau kita dapat membeli benih belut dari para petani yang menangkap di sawah (saat ini cukup banyak petani yang menjual benih belut). Apabila benih belut yang akan ditebar adalah hasil membeli dari penjual benih, maka kita harus mengetahui cara memilih benih belut yang baik, yaitu dengan memperhatikan  ciri-cirinya sebagai berikut :
a.       Warna benih belut agak kekuning-kuningan
b.      Tidak terlihat adanya jamur atau luka pada tubuhnya
c.       Gerakannya lincah dan masih banyak lendir
d.      Benih belut cepat masuk ke dalam lumpur.
Banyaknya benih belut yang dimasukkan dapat disesuaikan dengan luas kolam yang ada karena ada hubungannya dengan makanan (jangan sampai kekurangan makanan). Belut-belut setelah dipelihara selama 2 bulan akan mencapai ukuran panjang kira-kira 5-8 cm. Belut-belut ini kemudian dipindahkan ke kolam kedua.
Pembesaran belut pada kolam kedua dapat dilakukan dengan  cara sebagai berikut:
Satu bulan sebelum belut pada kolam pertama kita pindahkan ke kolam kedua, kolam kedua sudah bisa kita persiapkan dengan cara seperti pada kolam pertama. Sehingga ketika belut-belut berukuran 5-8 cm kita ambil, dapat langsung dipindahkan ke kolam kedua untuk dibesarkan hingga mencapai ukuran konsumsi. Sedangkan kolam yang pertama dapat kita perbaharui lagi bahan organiknya (pupuk).
Pada kolam yang kedua ini masa pemeliharaan (pembesaran) ditambah 4 bulan lagi, sehingga total lama pemeliharaan hingga panen adalah selama 6 bulan. Belut yang dipelihara selama 6 bulan sudah mencapai ukuran untuk dikonsumsi kira-kira 20-25 cm. Selain daripada itu, pada kolam kedua ini kita juga dapat memberikan pakan tambahan (selain dari jasad renik dari bahan organik) berupa dedak halus (bekatul), keong mas (dicincang), cacing atau ikan seribu.
Selain cara yang telah disebutkan sebelumnya, untuk pembesaran benih belut kitapun dapat melakukan alternatif lain, yaitu kolam yang kita buat hanya satu buah dengan ukuran 2 x 3 x 0,6 m. Setelah pemupukan kita tebarkan belut dengan ukuran 15-20 cm (dapat dibeli dari penangkap belut). Untuk ukuran kolam seperi tersebut di atas dapat kita tebar belut sebanyak 10kg belut (1 kg belut = + 60 ekor). Setelah masa pembesaran 3-4 bulan dapat kita panen belut ukuran konsumsi 25-30 cm.

4.      Penangkapan Belut Konsumsi
Belut-belut yang kita panen sebaiknya sudah berukuran kira-kira 20-25 cm, karena ukuran belut seperti itu yang banyak disukai orang. Belut-belut tersebut jangan dijual semuanya, sisakan beberapa ekor untuk dijadikan induk belut.
Ada beberapa cara yang sering dipakai untuk menangkap belut konsumsi ini. Pertama buka lubang pengeluaran air, setelah air tinggal 10 cm kita tutup kembali. Kemudian pada malam hari kita pasang bubu (posong) beberapa buah di dalam kolam. Kemudian belut-belut tersebut masuk ke dalam posong tadi karena di dalamnya sudah kita isi dengan umpan. Selanjutnya lubang pengeluaran air kita  buka kembali. Biarkan air dalam kolam kering. Dengan mengangkat posong tadi kita akan memperoleh belut-belut yang beukuran konsumsi. Sedang belut yang masih ada dalam kolam (lumpur) kita tangkap dengan tangan. Bila pemeliharaan belut ini berhasil dengan baik, kita dapat memanen belut dalam jumlah yang besar dan kitapun dapat meraih keuntungan yang cukup banyak.

 
 
DAFTAR GAMBAR




Gambar 1. Lubang persembunyian belut
PA : Permukaan Air, MB : Mangsa Belut, T : Tanah, B : Belut


Gambar 2. Lubang perkawinan belut
P : Pematang, B : Busa, TA : Tanah Air ,  LP : Lubang Perkawinan


Gambar 3. Kolam untuk perkawinan dan lubang perkawinan belut
Pa : Pipa Air, PA : Permukaan Air , T : Tanah,  LP : Lubang Perkawinan
LL : Lapisan Lumpur


Gambar 4. Skema Bak Penyimpanan Induk Belut
DB : Dasar Blok, PA : Permukaan Air, DT L Dinding Tembok, P :  Pintu Pengeluaran Air
K : Kran, I : Bak Penyimpanan Belut, II : Bak Penampungan Air.

 
Gambar 5.  Lapisan Bahan Pupuk / Organik
1.  Lumpur Sawah,  2. Pupuk,   3. Jerami, 4. Dedak Halus + Hy Profit
PA : Permukaan Air, DK : Dasar Kolam, Tb : Tembok Dasar Kolom dibuat profit untuk memudahkan pengeluaran air.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar